OTIF: On-Time, In-Full Order Delivery


OTIF yang mengacu pada pesanan yang terkirim tepat waktu dan lengkap merupakan key performance indicator (KPI) yang mengukur efisiensi layanan logistik suatu perusahaan. Metrik ini menggambarkan persentase pesanan yang telah berhasil diproses, yaitu dengan produk dan jumlah yang diminta dan sesuai dengan persyaratan pengiriman yang ditetapkan dengan pelanggan.


KPI rantai pasokan ini menyatakan sebagai persentase kualitas layanan logistik yang diberikan bisnis kepada pelanggannya atau diterima dari pemasoknya. Tingkat yang rendah dapat menunjukkan kesalahan yang signifikan dalam pemenuhan pesanan atau proses pengiriman.


Apa yang dimaksud dengan OTIF?

OTIF adalah KPI rantai pasokan yang menilai kapasitas pemasok untuk memenuhi komitmen pengirimannya. Ini mengukur kemampuan pemasok untuk mengirimkan produk dalam jumlah yang diminta, di tempat yang tepat, dan dengan tenggat waktu yang ditetapkan.


Sebagaimana dijelaskan dalam analisis McKinsey Mendefinisikan 'on-time, in-full' di sektor konsumen, “OTIF mengukur sejauh mana pengiriman dikirimkan ke tujuan mereka sesuai dengan kuantitas dan jadwal yang ditentukan pada pesanan.”


Semakin banyak perusahaan yang menggunakan KPI OTIF untuk memantau efisiensi logistik mereka. Alasan utama untuk ini menjadi metrik teratas adalah bahwa, berbeda dengan KPI seperti pengiriman tepat waktu (SOT) dan kinerja tepat waktu (OTP), OTIF menghitung pesanan yang memenuhi kedua kondisi: diselesaikan dengan benar dan dikirimkan tepat waktu. Oleh karena itu, ini memberikan bisnis gambaran yang komprehensif tentang kualitas layanan logistik mereka.


Juga dikenal sebagai DIFOT — delivery in full, on time — OTIF menjadi populer ketika Walmart mengadopsi KPI ini sebagai inisiatif untuk mengukur efektivitas pemasoknya. Inisiatif OTIF dirancang untuk meningkatkan operasi di toko Walmart dan saluran penjualan online, menghukum pemasok untuk muatan yang tiba sebelum atau melewati tenggat waktu. Mengapa? Perampokan Walmart ke dalam e-commerce memaksanya untuk mengubah strategi pengirimannya: dari jendela pengiriman empat hari pada tahun 2016, menjadi dua hari pada tahun 2017, menjadi pengiriman pada hari yang sama mulai tahun 2018. Kondisi baru berarti bahwa Walmart akan menuntut tepat waktu , pengiriman penuh untuk memastikan daya saingnya, karena penundaan apa pun dapat membahayakan hubungan perusahaan multinasional dengan pelanggan akhirnya. Dengan demikian, per 15 September 2020,Walmart mewajibkan pemasoknya untuk memenuhi tarif OTIF sebesar 98% untuk menghindari penalti.


Bagaimana menghitung OTIF?

Metrik logistik OTIF memperhitungkan empat variabel:

  1. Pesanan berisi item yang diminta .

  2. Pesanan terdiri dari jumlah produk yang ditetapkan .

  3. Pesanan dikirim pada waktu yang tepat .

  4. Pesanan dikirim ke lokasi yang ditentukan .

Untuk menghitung tarif OTIF bisnis, hanya pesanan yang dikirimkan tepat waktu dan lengkap, yaitu terdiri dari semua produk yang dipesan oleh pelanggan, yang dihitung.


Perhitungan OTIF:


OTIF (%) = (on-time, in-full orders / jumlah total pengiriman) x 100


Mari kita lihat sebuah contoh : sebuah perusahaan makanan beku menerima pesanan pembelian 400 unit untuk dikirim dalam 15 hari. Namun karena kekurangan stok, hanya 390 pesanan yang bisa dikirim, 20 di antaranya tidak lengkap. Jadi bisnis mengirimkan 390 pesanan tepat waktu, tetapi hanya 370 yang juga memenuhi variabel penuh.


Tarif OTIF perusahaan ini akan dihitung sebagai berikut:


(370/400) x 100 = 92,5%


Keuntungan menggunakan metrik OTIF

OTIF KPI adalah alat yang memberikan informasi akurat tentang efisiensi logistik organisasi. Ini memungkinkan perusahaan mengetahui persentase pengiriman yang mereka lakukan tepat waktu dan sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dengan pelanggan mereka.


Memantau dan meningkatkan tingkat pemenuhan OTIF Anda akan memberi Anda manfaat berikut:

  1. Peningkatan kepuasan pelanggan : layanan logistik memenuhi jumlah produk dan persyaratan pengiriman yang telah disepakati sebelumnya.

  2. Mengurangi biaya logistik : persentase OTIF yang tinggi menurunkan beban pengembalian produk, salah satu operasi paling mahal dalam logistik saat ini.

  3. Ruang penyimpanan yang dioptimalkan : gudang dengan tingkat OTIF tinggi dapat merencanakan proses logistiknya dengan lebih mudah dan, sebagai hasilnya, memaksimalkan berbagai area di fasilitas tersebut.

Singkatnya, tingkat OTIF yang mendekati 100% memfasilitasi operasi logistik yang rasional. Ini meningkatkan kinerja tidak hanya pengiriman tetapi juga proses seperti pemrosesan pesanan dan pengendalian inventaris , antara lain.


Kiat untuk meningkatkan OTIF

Tuntutan Logistik 4.0 — ditambah dengan jendela pengiriman yang pendek dan proliferasi SKU di gudang — mendorong bisnis untuk mencari solusi untuk mempertahankan efisiensi mereka dalam pengiriman pesanan. Metrik logistik OTIF telah menjadi alat bantu untuk mengukur layanan logistik perusahaan pada waktu tertentu. “Metrik OTIF mewakili puncak kinerja seluruh rantai pasokan Anda, dan memiliki nilai yang luar biasa sebagai ukuran batu penjuru dari seluruh proses S&OP [penjualan dan operasi perencanaan] Anda,” kata Patrick Bower, penulis artikel penelitian Is Customer Service Part of Your S&OP ? Seharusnya , awalnya diterbitkan dalam Journal of Business Forecasting.


Menurut Bower, ada hubungan langsung antara pemantauan OTIF dan efisiensi logistik perusahaan: “Perencana yang bijaksana harus memahami bahwa porsi pengisian ukuran OTIF secara langsung berkorelasi dengan kualitas semua rencana permintaan, inventaris, dan pasokan yang mendahului pengiriman ke gudang. Dan itu adalah ukuran penting untuk didengar dan dipertimbangkan ketika merencanakan. Diskusi jujur ​​tentang harapan pelanggan vs. hasil aktual akan membantu meningkatkan proses S&OP Anda.


Manajemen logistik digital adalah alat yang efektif untuk meningkatkan efisiensi pengiriman dan menjamin pengiriman pesanan secara penuh dan tepat waktu. Perangkat lunak logistik seperti sistem manajemen gudang (WMS) memastikan kontrol stok real-time. Dengan perencanaan logistik sebelumnya, menyediakan ketersediaan stok setiap saat. WMS berkoordinasi dengan program digital lainnya — baik program organisasi itu sendiri atau tautan lain dalam rantai pasokan — untuk mengoptimalkan proses dan menghindari kehabisan stok, kemacetan, dan kelebihan stok.


Pemantauan rutin terhadap KPI OTIF hampir tidak mungkin dilakukan dengan gudang yang dijalankan secara manual. Menerapkan WMS menghilangkan risiko kesalahan, karena perangkat lunak berisi informasi yang akurat tentang barang. Selain itu, ini menunjukkan secara real time jumlah pesanan lengkap yang dikirimkan sesuai permintaan pelanggan .


OTIF untuk operasional logistik yang efisien

Tarif OTIF yang tinggi identik dengan layanan logistik yang efektif dan kompetitif. Itu karena kepuasan pelanggan lebih besar ketika pesanan dikirimkan sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dan dalam waktu dan cara yang disepakati. Untuk alasan ini, semakin banyak perusahaan yang mengukur kinerja logistik mereka sendiri dengan metrik ini selain dari pemasok mereka. Mengapa? Persentase OTIF yang tinggi memungkinkan Anda untuk menerapkan metode logistik yang efektif, misalnya, cross-docking dan strategi pemenuhan pesanan tepat waktu.


Namun demikian, dengan latar belakang omnichannel, mengelola pesanan secara manual mempersulit pengukuran metrik OTIF. Dalam hal ini, menerapkan WMS akan membuat perbedaan: mengotomatiskan manajemen barang, menyediakan keterlacakan produk, dan memastikan kontrol inventaris .


Ingin memaksimalkan efisiensi operasional logistik Anda dan menawarkan layanan logistik terbaik kepada pelanggan Anda? Jangan ragu untuk menghubungi kami. Aplikasi TMS dari McEasy adalah solusi ideal untuk mengoptimalkan operasional logistik di perusahaan Anda.

Tag: