Milk Run Logistic: Strategi Distribusi Stok yang Optimal dan Berkesinambungan



Milk run logistics adalah metode pengiriman barang yang digunakan untuk mengangkut stok dari pemasok yang berbeda ke satu tujuan akhir. Alih-alih setiap pemasok mengirim barang secara terpisah, transportasi direncanakan dengan fixed supply routes agar kendaraan dapat mengambil muatan yang berbeda dan menyimpannya di gudang, fasilitas produksi, atau pusat distribusi.


Istilah logistik ini berawal dari proses pengiriman susu yang digunakan pada awal abad ke-20 untuk menghemat biaya perjalanan: tukang susu akan berkendara di sepanjang rute yang telah ditentukan, mengantarkan susu ke rumah dan mengumpulkan botol kosong. Jumlah botol akan menunjukkan kepada penjual permintaan susu untuk hari berikutnya. Demikian pula, satu kendaraan atau kereta akan mengumpulkan susu dari beberapa peternakan sapi perah dan kemudian mengirimkannya ke fasilitas pemrosesan.


Konsep milk run dalam logistik


Milk run logistics adalah metode pengiriman barang di mana kendaraan mengambil muatan dari beberapa pemasok untuk dikelompokkan dan diangkut dalam satu pengiriman. Prosedur ini memerlukan penerapan jaringan transportasi di mana pergerakan stok dilakukan oleh kendaraan yang sama, yang membuat banyak pemberhentian untuk memuat atau menurunkan produk di berbagai fasilitas yang dikunjunginya.


Metode milk run didasarkan pada premis bahwa hanya bahan yang telah dikonsumsi yang harus diisi ulang. Oleh karena itu, strategi jenis ini biasa diterapkan di gudang atau pusat produksi yang menggunakan teknik manajemen stok seperti just-in-time , yang hanya mengisi kembali sejumlah barang yang diperlukan pada waktu yang tepat.


Dalam laporan Supply Chain System Model of Components for Assembly Lines Based on Kanban and Milk Run Methodologies, yang diterbitkan dalam European Journal of Engineering and Technology Research, penulis mendefinisikan istilah milk run "sebagai cara pengumpulan yang mendefinisikan rute yang baik yang bertujuan untuk mengurangi waktu pengiriman dan pengumpulan bahan." Dengan demikian, tujuan utama dari milk run logistics adalah untuk menekan waktu tempuh dan biaya dalam pengadaan bahan baku atau produk setengah jadi untuk dipasok ke pusat-pusat produksi. Namun demikian, metode ini memerlukan rute dan tanggal pengiriman untuk direncanakan sebelumnya dan tanpa kesalahan.


Rute transportasi milk run dapat bersifat internal, di mana kendaraan melakukan perjalanan ke zona yang berbeda dalam sebuah fasilitas untuk memasok berbagai workstations. Mereka juga bisa eksternal, dalam hal ini kendaraan berhenti di gudang pemasok atau perusahaan itu sendiri untuk memasok bahan baku atau produk setengah jadi ke pabrik produksi.


Pengiriman stok biasanya dilakukan di area fasilitas logistik atau pusat produksi yang membutuhkan pengisian ulang produk secara terus-menerus, yaitu jalur perakitan perusahaan manufaktur. Industri otomotif adalah contoh lain dari sektor yang dapat mengambil manfaat dari strategi milk run replenishment, karena ini mendukung penerapan teknik cost-reduction dalam manajemen stok, misalnya just-in-time.


Mari kita ilustrasikan ini dengan contoh dari industri otomotif: sebuah pabrik ban memiliki pabrik produksi di Brasil, dekat ladang pohon karet tempat lateks dikumpulkan untuk produksi ban. Dalam strategi non-milk-run supply, setiap penyadap karet akan mengirimkan lateks yang mereka panen ke pabrik produksi. Milk run logistics, di sisi lain, memungkinkan produsen ban untuk menyewa kendaraan untuk singgah di perkebunan karet yang berbeda untuk mengambil bahan baku dari setiap penyadap, yang akan memenuhi kapasitas truk.


Kelebihan milk run logistics


Milk run logistics adalah metode distribusi stok yang sering diterapkan di lini produksi massal. Mari kita lihat manfaat utamanya:


1. Pengurangan biaya transportasi

Metode pasokan ini menghilangkan sebagian muatan truk: mengambil bahan mentah dari pemasok yang berbeda meminimalkan waktu dan perjalanan.


2. Operasional yang Agile

Logistik milk run memastikan pengisian kembali inventaris tanpa gangguan dalam hal pasokan bahan baku (raw material) dan produk setengah jadi ke lini produksi.


3. Mengurangi dampak buruk terhadap lingkungan

Teknik distribusi ini mengurangi perjalanan kendaraan dalam pengangkutan barang antar fasilitas logistik yang berbeda serta antar area yang berbeda di gudang atau pusat produksi. Pengurangan perjalanan ini menghasilkan logistik yang lebih bersih dan berkelanjutan.


4. Strategi produksi yang efisien

Mengadopsi milk run logistics mendorong pengiriman barang tepat waktu dan lebih akurat. Strategi distribusi ini menghindari bottleneck pada storage buffer (yang menyimpan sementara barang untuk dikirim ke jalur produksi yang berdekatan) dengan hanya mengirimkan barang yang akan dibutuhkan.


Kekurangan milk run logistics


Terlepas dari manfaatnya, milk run logistics memiliki kekurangan: memerlukan sinkronisasi lengkap dari semua stakeholder rantai pasokan (supply chain) atau zona yang berbeda dari gudang atau pusat produksi. Setiap kesalahan yang dilakukan selama pengangkutan barang dapat mengganggu pasokan bahan baku ke jalur produksi dan menyebabkan terhentinya sebagian atau seluruhnya.


Selain itu, metode distribusi stok ini efisien dalam konteks produksi massal. Jika jalur perakitan membutuhkan produk yang sangat bervariasi, kerumitan rute transportasi milk run — baik internal maupun eksternal — dapat menyebabkan kesalahan manajemen stok.


Implementasi konsep milk run dalam manajemen rantai pasokan (supply chain)


Distribusi milk run terhenti oleh ide lama yang mengirimkan barang hanya ketika ada kebutuhan. Umumnya terkait dengan just-in-time, milk run logistics menjalankan panggilan untuk perencanaan yang memperhitungkan rute bongkar muat stok dan berbagai perhentian perantara. Dengan kata lain, manajer logistik harus menetapkan titik bongkar muat barang untuk memutuskan rute yang paling efisien, frekuensi perjalanan, dan jumlah kendaraan yang akan ditugaskan untuk tugas tersebut .


Milk run logistics bekerja sebagai berikut: kendaraan yang harus berjalan sesuai jadwal melakukan perjalanan ke stasiun atau area kerja yang berbeda (internal milk run) atau gudang pemasok (external milk run), mengambil sebagian muatan bahan mentah atau produk setengah jadi yang akan dibutuhkan pada lini produksi, kemudian mengangkut barang-barang ini ke area manufaktur yang ditunjuk.


Milk run logistics tidak hanya cocok untuk memasok bahan mentah dari beberapa pemasok — tetapi juga dapat digunakan untuk memindahkan barang di dalam gudang atau pabrik produksi. Tugger train cenderung digunakan untuk operasi ini. Sistem tow tractors ini berjalan di sekitar fasilitas, mengambil stok dari setiap area dan mengangkutnya ke jalur produksi yang ditentukan. Di pusat produksi atau gudang dengan kepadatan permintaan yang lebih tinggi, dimungkinkan untuk memasang pallet conveyor systems (untuk palet dan box) dan electrified monorails untuk memastikan arus barang non-stop ke zona produksi.


Software untuk sistem milk run dalam logistik


Hampir tidak mungkin melakukan proses milk run secara manual, tanpa bantuan program khusus seperti software manajemen gudang. Teknik logistik ini menuntut koordinasi dengan banyak pemasok dalam strategi pasokan.


Salah satu cara untuk menghilangkan kemungkinan kesalahan adalah dengan mengimplementasikan software yang mengotomatisasi task management. Menurut publikasi Milk Run Design oleh Anne Meyer, seorang Information Process Engineer di TU Dortmund University, Jerman, “The complexity of the tactical planning task for such a mixed network — selecting an appropriate transport concept for each supplier, assigning a frequency to each supplier and designing the milk run routes — makes an IT based decision support necessary.


Software logistik menetapkan rute pasokan yang paling efisien. Untuk meningkatkan efisiensi dalam fase logistik ini, fasilitas logistik dapat menggabungkan sistem manajemen gudang dengan teknologi RFID. Studi Digitalized milk-run system for a learning factory assembly line, yang dikoordinasikan oleh Graz University of Technology, Austria, menganalisis cara mempraktikkan milk run dengan menggunakan teknologi RFID. Sistem digital memungkinkan “menghitung rute terpendek untuk milk-run dan mengurangi waktu serta biaya transportasi.” Studi yang dilakukan di LEAD Factory, arena pengujian di dalam universitas, menunjukkan bagaimana penerapan sistem digital dapat meningkatkan agility dalam strategi stock distribution di gudang yang menerapkan milk run.


Milk run logistics: strategi distribusi stok yang optimal dan berkesinambungan


Strategi distribusi barang milk run adalah metode yang efektif untuk terus mengisi kembali barang ke berbagai logistik dan area produksi, yaitu jalur manufaktur, stasiun kitting, dll. Milk run logistics memungkinkan perusahaan untuk mempersingkat perjalanan di sepanjang rute transportasi, menawarkan logistik yang lebih berkelanjutan.


Strategi ini menuntut sinkronisasi yang ketat antara pemasok dan manajer produksi untuk memastikan arus barang yang konstan. Software manajemen gudang adalah perangkat yang ideal untuk mengoordinasikan pergerakan barang, mengoptimalkan waktu dan biaya bagi perusahaan. Jika Anda tertarik untuk meningkatkan throughput dalam proses logistik Anda, jangan ragu untuk menghubungi kami. Salah satu konsultan ahli kami akan memberi tahu Anda tentang solusi digital terbaik untuk organisasi Anda.