Logistics Cost Optimization



Apakah sudah tidak prospek untuk mengoptimalkan biaya logistik dengan kapasitas yang terbatas dan di tengah lonjakan harga?


Tentu saja, tidak. Para pemimpin logistik harus lebih pintar dalam mengoptimalkan biaya, mencari peluang di luar pengurangan biaya, dan belajar "memakan gajah". Satu-satunya cara untuk mencapai poin yang terakhir yang tampaknya menakutkan adalah, seperti kata pepatah, satu gigitan pada satu waktu.


Menurut Gartner, enam bulan yang lalu, biaya rata-rata pengangkutan kontainer 40-foot dengan tujuan umum adalah sekitar $10.000 dibandingkan dengan sekitar $1.700 pada tahun 2019. Tahun ini, di beberapa wilayah, upah logistik telah meningkat sebanyak 17%. Permintaan ruang pergudangan tidak pernah setinggi ini, dengan pusat logistik global utama di negara-negara seperti Belanda, Singapura, dan Inggris Raya melaporkan tingkat hunian lebih dari 95%. Bagi para pemimpin logistik, biaya operasional tetap tinggi. Meskipun prospek ekonomi semakin pesimis, industri logistik tetap kuat karena permintaan layanan yang tinggi.


Untuk beberapa perusahaan, biaya logistik mencapai hampir 80% dari keseluruhan pengeluaran rantai pasokan. Jadi, tidak mengherankan bahwa ketika tekanan biaya meningkat, para pemimpin rantai pasokan beralih ke rekan logistik mereka untuk mengidentifikasi dan menerapkan cara untuk mengoptimalkan operasional mereka.


Jajak pendapat Kapasitas dan Gangguan 3PL Gartner Logistics baru-baru ini menangkap sentimen di antara para pemimpin logistik. Seperti yang dijelaskan pada Gambar 1, responden percaya bahwa anggaran logistik akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2023. Dibandingkan dengan tahun 2022, lebih dari setengah dari mereka yang disurvei menyatakan bahwa anggaran logistik mereka akan meningkat antara 5% dan 10%.


Cost reduction dan cost optimization bukanlah hal yang sama. Pemimpin logistik harus bisa membedakan antara aktivitas yang akan mengurangi biaya versus aktivitas yang akan mengoptimalkan biaya. Perusahaan yang matang menggabungkan keduanya untuk mencapai hasil terbaik. Pemimpin logistik dan profesional rantai pasokan lainnya harus realistis tentang seberapa banyak yang dapat dihemat dan seberapa cepat. Bergantung pada apakah fungsi logistik berusaha mengurangi biaya dengan beroperasi lebih baik atau memberikan optimalisasi biaya yang lebih berkelanjutan dengan mengubah cara kerjanya, para pemimpin logistik harus mengelola harapan mereka dan orang-orang di sekitar mereka.


Banyak aspek yang berbeda dari kinerja logistik dan pelaksanaan operasional mempengaruhi biaya logistik. Pemimpin rantai pasokan sering mengabaikan, atau tidak cukup mempertimbangkan, pertukaran antara layanan yang ditawarkan dan biaya yang dihasilkan. Misalnya, seringkali para pemimpin logistik berbicara tentang efek Amazon pada logistik. Rekan komersial mengklaim jika fungsi logistik dapat meniru kecepatan dan ketersediaan layanan yang ditawarkan oleh Amazon, perusahaan akan mengamankan lebih banyak pelanggan dan meningkatkan penjualan. Perusahaan semakin beralih ke pemimpin logistik mereka untuk menciptakan keunggulan yang membedakan dan kompetitif untuk produk dan layanan mereka. Apa yang tidak dihargai oleh pemangku kepentingan internal ini adalah biaya yang terkait dengan mereplikasi perilaku logistik Amazon.



Tips Melakukan Optimalisasi Biaya Logistik

  1. Tetapkan peluang dengan mengkategorikan masing-masing peluang ke dalam pengurangan biaya atau optimalisasi biaya. Hindari bias dalam satu arah atau lainnya, keduanya sama pentingnya dan akan memberikan hasil.

  2. Percepat pengurangan biaya dengan berfokus pada dasar-dasar. Perusahaan sering terkejut dengan seberapa banyak pengurangan biaya yang dapat dicapai dengan berfokus pada menghilangkan waktu tunggu, perjalanan yang sia-sia, dan proses yang boros. Menginterogasi pusat biaya yang terkait dengan pengeluaran logistik, khususnya mengisolasi biaya tambahan yang tidak dianggarkan. Dengan memahami akar penyebab biaya tambahan seperti waktu tunggu, perusahaan dapat menghilangkan kendala, menerapkan perubahan pada proses, atau mengubah perjanjian penetapan harga.

  3. Hindari hambatan yang dapat menghambat perubahan perilaku dengan mengumpulkan sumber daya dalam logistik dan pemangku kepentingan eksternal lainnya. Optimalisasi biaya membutuhkan partisipasi luas yang seringkali melampaui batas-batas organisasi logistik. Melibatkan fungsi seperti pengadaan, layanan pelanggan, dan keuangan akan mengamankan dukungan dan momentum untuk inisiatif pengoptimalan biaya Anda. Jelaskan daftar inisiatif yang bergulir, yang mencakup proyek jangka pendek, menengah dan panjang dan bagaimana masing-masing akan memberikan manfaat selama periode waktu yang berkelanjutan.

  4. Bangun kepercayaan dalam manajemen dan kemampuan logistik dengan menggunakan metrik untuk menunjukkan pemahaman yang mendalam antara pengendalian biaya dan keunggulan layanan. Seringkali ada trade-off antara biaya layanan dan tingkat layanan yang dapat dicapai. Itulah sebabnya para pemimpin logistik harus menggunakan berbagai metrik seperti Hari Pengiriman, Tepat Waktu Penuh, dan Biaya Melayani untuk menunjukkan pertukaran. Jelaskan bagaimana pandangan rabun dari metrik individu bukanlah metode yang efektif, atau bijaksana, dalam mengelola logistik.


Dalam hal cost optimization, semuanya menjadi mungkin. Dan, seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah, ketika berhadapan dengan situasi besar dan luar biasa, para pemimpin logistik harus belajar "memakan gajah", sepotong demi sepotong.