Inbound Logistic: Pengertian, Tahapan, dan Optimalisasinya


Inbound logistic meliputi proses seperti pengadaan produk, penerimaan barang, identifikasi stok, dan penyimpanan bahan-bahan ini dalam sistem yang sesuai.


Untuk melakukan inbound logistic secara efisien dan mencapai rantai pasokan yang lebih kompetitif, perusahaan perlu mengotomatiskan manajemen gudang serta pergerakan barang mereka.


Apa itu inbound logistic?

Inbound logistic adalah operasi rantai pasokan yang bertugas memastikan bahwa perusahaan dipasok dengan produk atau layanan yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis. Terkait langsung dengan pengadaan rantai pasokan, inbound logistic mencakup proses akuisisi produk, penerimaan barang, penyimpanan, dan manajemen stok.


Efisiensi dalam inbound logistic adalah yang paling penting: fase ini akan membuat atau menghancurkan rantai pasokan perusahaan Anda. Tanpa pengadaan, penerimaan, dan penyimpanan bahan-bahan yang diperlukan untuk menjalankan kegiatan usaha (produksi dan/atau penjualan) dengan baik, tidak mungkin bagi perusahaan untuk memulai proses produksi atau memasarkan produknya.


Tujuan utama dari inbound logistic adalah untuk menjamin bahwa organisasi memiliki semua bahan penting untuk menjalankan bisnis dengan baik. Untuk inbound logistic yang efektif, perusahaan perlu memperkirakan permintaan, menentukan bagaimana mereka akan menerima pasokan mereka, mengatur aliran produk, dan, khususnya, mengelola penerimaan barang tanpa kesalahan.


Perbedaan antara inbound logistic dan outbound logistic

Meskipun keduanya serupa, perbedaan utama antara inbound logistic dan outbound logistic adalah bahwa inbound logistic berurusan dengan pasokan, sedangkan outbound logistic adalah memenuhi permintaan pelanggan. Berikut ini adalah perbedaan utamanya:


Bahan mentah atau barang setengah jadi vs. produk jadi

Sementara inbound logistic biasanya dibebankan untuk memastikan pengadaan produk atau sumber daya, outbound logistic umumnya mengacu pada distribusi produk jadi ke distributor, pengecer, atau konsumen akhir.


Pembelian vs. penjualan

Inbound logistic mengelola akuisisi produk, sementara outbound logistic memasarkannya. Operasinya sendiri berbeda, tetapi yang benar-benar membedakan kedua jenis pertukaran ini adalah proses di belakangnya: komunikasi perusahaan dengan pemasoknya (sumber produk) berbeda dengan komunikasi dengan penyedia logistik atau pelanggan akhir (penjualan atau distribusi ke pengecer).


Penerimaan vs. pengiriman

Murni logistik, ini adalah dua operasi paling penting dalam rantai pasokan. Terkait dengan inbound logistic, proses penerimaan mengelola armada transportasi, pembongkaran barang, pelabelan produk, dan kontrol stok. Pengiriman, terkait dengan outbound logistic, bertugas mengkonsolidasikan pesanan dan memuatnya ke kendaraan pengangkut berdasarkan rute dan faktor lainnya. Mereka kemudian dikirim ke pusat distribusi atau langsung ke pelanggan akhir.


Kegiatan inbound logistic dan outbound logistic biasanya diatur di staging area, berdekatan dengan dok pemuatan. Untuk merampingkan penerimaan dan pengiriman, proses ini dilakukan dalam slot waktu alternatif.


Tahapan inbound logistic


Berikut adalah tahapan yang membentuk inbound logistic:


Manajemen aliran pasokan

Ini terdiri dari memutuskan dan mengelola jumlah produk yang Anda butuhkan serta frekuensi pengadaan untuk memastikan ketersediaan barang-barang ini kapan pun diperlukan.


Pengadaan stok

Ini mengacu pada pembelian produk yang dibutuhkan oleh departemen produksi dan/atau penjualan. Untuk membeli barang, Anda perlu memilih pemasok dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti harga, kualitas, tanggal pengiriman, syarat pembayaran, dll.


Perencanaan transportasi

Perencanaan kedatangan barang sangat penting untuk mencegah kemacetan di dermaga gudang Anda. Setiap orang yang terlibat dalam tahap ini harus mengetahui pesanan yang diharapkan dan perkiraan waktu kedatangan mereka.


Bongkar dan penerimaan material

Hal ini berkaitan dengan pembongkaran barang dari truk dan pergerakannya ke area penerima atau konsolidasi. Sangat penting untuk memastikan bahwa produk yang Anda terima cocok dengan yang Anda pesan. Paket juga diperiksa dalam fase ini untuk memastikan dalam kondisi sempurna.


Pilihan beban satuan

Setelah barang diverifikasi dan telah menjalani kontrol kualitas, barang tersebut ditempatkan pada/dalam unit muat yang sesuai — palet, kotak, atau wadah — yang akan digunakan untuk menyimpan, mengangkut, dan menangani produk.


Pelabelan dan konsolidasi produk

Semua informasi yang berkaitan dengan barang yang diterima perlu dicatat untuk menambahkan produk baru ke stok yang ada di sistem, sehingga memperbarui status inventaris.


Penyimpanan dalam sistem yang ideal

Barang yang telah diberi label dan siap disimpan dipindahkan ke sistem penyimpanan yang paling sesuai dengan karakteristiknya. Produk tetap di sana sampai dibutuhkan pada tahap rantai pasokan berikutnya.


Dalam fase inbound logistic, semua operasi perlu dilakukan dalam waktu sesingkat mungkin, meminimalkan kesalahan untuk memfasilitasi proses logistik lainnya.


Cara mengoptimalkan inbound logistic


Bisnis semakin menyadari fakta bahwa inbound logistic yang efisien memiliki efek positif pada sisa operasi dalam rantai pasokan. Koordinasi antara semua departemen dan proses yang terlibat dalam inbound logistic adalah suatu keharusan agar perusahaan secara keseluruhan bekerja seperti mesin yang diminyaki dengan baik.


Digitalisasi rantai pasok bisa menjadi solusi untuk memaksimalkan efisiensi logistik inbound. Tujuan dari rantai pasokan pintar adalah untuk mengotomatisasi manajemen dokumentasi perusahaan dan organisasi prosedur dan alur kerjanya, di antara tujuan lainnya.


Dengan warehouse management systeme (WMS), perusahaan dapat memanfaatkan inbound logistic digital yang efektif. Berkomunikasi terus menerus dengan sistem ERP, WMS dirancang untuk secara otomatis mengeluarkan pesanan pembelian kepada pemasok, sehingga mengisi kembali barang sebelum mencapai tingkat stok minimum yang ditetapkan. WMS juga mengumpulkan semua informasi yang terkandung dalam pemberitahuan pengiriman terlebih dahulu (ASN) untuk menetapkan buffer penerima sebelumnya, merekam produk yang dijadwalkan untuk masuk ke gudang sebelum menerimanya secara fisik.


Digitalisasi inbound logistic


Digitalisasi inbound logistic adalah kunci untuk berfungsinya seluruh rantai pasokan Anda dengan benar. Mengontrol jumlah dan frekuensi pengadaan, mengelola perkiraan pasokan, dan mencapai komunikasi yang lancar dengan pemasok merupakan tantangan inbound logistic yang dapat dioptimalkan melalui digitalisasi.