Cara Memonitor Penggunaan Bahan Bakar Kendaraan Secara Online



Fungsi GPS tracker semakin berkembang dari masa ke masa. Saat ini, bukan hanya untuk mengetahui history perjalanan, monitor lokasi kendaraan ataupun sebagai pengaman armada, tetapi juga dapat digunakan untuk memonitor penggunaan bahan bakar secara online baik kapasitas ketersediaannya, grafik konsumsi pemakaian bahan bakar, pengisian bahan bakar, serta untuk mengetahui apakah ada pencurian bahan bakar.


Dengan fitur ini diharapkan bukan saja efisiensi dari rute perjalanan tetapi juga efisiensi penggunaan bahan bakar dapat terukur dan meningkat, sehingga dapat membantu efisiensi biaya operasional secara keseluruhan.


Ada beberapa metode monitoring level tangki bahan bakar yang dapat digunakan yaitu:


Apa itu sensor bahan bakar?



Sensor bahan bakar atau fuel sensor adalah perangkat yang dirancang untuk melakukan pengukuran tingkat bahan bakar yang akurat di tangki kendaraan. Dari sensor ini, platform GPS dan telematika dapat menampilkan data berikut:

  1. Tingkat bahan bakar di tangki kendaraan

  2. Konsumsi bahan bakar per periode waktu

  3. Konsumsi bahan bakar rata-rata. misalnya mil per galon (mpg)

  4. Isi ulang bahan bakar atau saluran pembuangan

Pengaplikasian sensor bahan bakar digunakan pada unit stasioner, seperti tangki bahan bakar di pompa bensin, dan pada kendaraan: mobil, bus, truk, lokomotif, kapal, dll.


Jenis sensor bahan bakar



Jenis sensor bahan bakar yang paling umum adalah:

  1. Sensor yang dipasang dari pabrikan

  2. Float fuel sensor

  3. Sensor tambahan

  4. Capacitive fuel sensor

  5. Ultrasonic fuel sensor

Float fuel sensor adalah sensor yang dipasang di pabrik. Ini digunakan untuk menampilkan tingkat bahan bakar relatif di dashboard kendaraan. Namun, sensor bahan bakar tersebut hanya menunjukkan perkiraan tingkat bahan bakar di dalam tangki dan tidak terlalu akurat; kesalahan relatifnya mencapai 10-30%.


Sementara itu, capacitive fuel sensor dan ultrasonic fuel sensor dianggap sebagai instrumen pengukur yang memiliki tingkat presisi tinggi dalam sistem manajemen armada. Sensor tersebut dipasang sebagai fitur tambahan oleh penyedia layanan GPS tracker dan sistem telematika. Kesalahan relatif dari sensor ini jauh lebih rendah, yaitu 1-2%.


1. Float fuel sensor

Float fuel sensor dipasang di tangki kendaraan di pabrik.


Cara kerja: float terhubung ke potensiometer. Saat ketinggian bahan bakar berubah, pelampung juga berubah posisinya. Ini menyebabkan perubahan resistansi, dan oleh karena itu perubahan tegangan keluaran sensor. Sensor mengambang mentransmisikan data ini ke dasbor kendaraan dengan:

  1. Kabel terpisah, sinyal analog (pada kendaraan lama)

  2. CAN bus, sinyal digital (pada kendaraan baru)


2. Capacitive fuel sensor

Beberapa pemilik armada memasang capacitive fuel sensor untuk memantau konsumsi bahan bakar dan pengurasan bahan bakar.


Cara kerja: Sensor Bahan Bakar Kapasitif adalah kapasitor listrik yang sebenarnya. Bagaimana cara kerjanya? Sistem pengukuran terdiri dari 2 tabung non-kontak, di mana salah satu tabung dimasukkan ke yang lain. Mereka bertindak sebagai pelat kapasitor. Kedua tabung terhubung ke sensor dari satu ujung dan terbuka dari yang lain dan dialiri listrik. Ketika tabung ditempatkan ke dalam tangki kendaraan, bahan bakar mengisi tabung dan ruang di antara mereka. Bahan bakar dalam hal ini menjadi dielektrik kapasitor listrik. Saat bahan bakar mengisi ruang antara tabung, kapasitansi listriknya berubah. Bensin memiliki hambatan listrik yang lebih rendah daripada udara. Itu sebabnya pengisian ulang akan memakan waktu lebih sedikit. Jadi semakin banyak bahan bakar yang ada di tabung, semakin cepat kapasitor akan diisi.

Sensor mengukur ketinggian kolom bahan bakar di tangki dan di sensor bahan bakar itu sendiri karena waktu yang dihabiskan untuk mengisi kapasitor. Parameter ini dikirim ke pelacak GPS dan kemudian semua data termasuk geolokasi ditransmisikan ke platform pelacakan GPS.


3. Ultrasonic fuel sensor

Beberapa operator armada memilih untuk memasang ultrasonic fuel sensor untuk memantau konsumsi bahan bakar dan pengurasan bahan bakar.


Cara kerja ultrasonic fuel sensor

Ultrasonic fuel sensor memiliki koneksi kabel dengan pelacak GPS dan berfungsi sebagai pemancar ultrasonik. Pemancar ini, yang dipasang di dinding luar tangki bahan bakar, di bagian bawah, mengirimkan impuls ultrasonik. Sinyal perjalanan dari bawah ke permukaan bahan bakar dan kembali. Sinyal yang dipantulkan akan diterima oleh pemancar yang sama. Berdasarkan waktu penerbangan itu mengukur ketinggian kolom bahan bakar di dalam tangki.

Parameter ini dikirim ke pelacak GPS dan selanjutnya ke platform pelacakan GPS bersama geolokasi dan data berharga lainnya.


Namun, teknologi ini memiliki beberapa kekurangan. Pertama, proses instalasi sangat sulit dan harus mempertimbangkan banyak faktor:

  1. Lem epoksi khusus atau pita logam digunakan untuk menghubungkan sensor ke bagian bawah tangki. Pastikan sensor menempel sempurna ke permukaan tangki, jika tidak, sinyal ultrasonik akan terdistorsi dan pengukuran tidak akan akurat.

  2. Jika tangki memiliki baffle (untuk mengontrol aliran bahan bakar yang cepat dan mencegah tumpah), hal itu dapat mempengaruhi sinyal dan pengukuran. Hal ini membuat pemilihan tempat yang tepat untuk sensor menjadi lebih sulit dan sering dilakukan dengan cara yang tidak tepat.

  3. Sinyal gema dapat terdistorsi atau hilang jika bentuk tangki terlalu rumit. Selain itu, lecet dan lubang pada permukaan internal tangki juga dapat mempengaruhi kualitas pengukuran. Akibatnya - kesalahan yang lebih besar.

  4. Kotoran dan air (yang berubah menjadi es di musim dingin) menumpuk di dasar tangki. Sekali lagi, itu mendistorsi sinar ultrasonik dan menyebabkan fluktuasi palsu dalam pembacaan tingkat bahan bakar.

Dalam istilah dunia nyata, ultrasonic fuel sensor hanya digunakan untuk kendaraan yang menggunakan bahan bakar bensin, karena tidak ada pilihan lain yang tersedia.


Bagaimana memilih sensor bahan bakar yang tepat?



Berikut ini hal-hal yang perlu diketahui dalam memilih sensor bahan bakar kapasitif dan ultrasonik:

  • Dimensi tangki (terutama tinggi)

  • Output yang terhubung ke pelacak

1. Dimensi tangki

Tinggi dan bentuk tangki memainkan peran penting untuk sensor bahan bakar kapasitif. Pastikan klien menyediakan data ini (setidaknya kira-kira) sebelum penginstalan.


Bagian pengukur sensor harus sedikit lebih besar dari tinggi tangki (untuk memastikan sensor mencapai bahan bakar di bagian bawah tangki). Selama pemasangan, tabung pengukur akan dipotong agar sesuai dengan tangki. Namun, penting untuk meninggalkan jarak 1-1,5 inci (3-4 cm) antara sensor dan bagian bawah untuk mencegah korsleting akibat kotoran dan air yang terkumpul di dasar tangki.


Produsen sensor bahan bakar yang berbeda dapat menawarkan rentang ukuran yang berbeda, namun pada kebanyakan mobil, sensor 0,7 m (∼27,6 inci) sudah cukup.


Beberapa sensor pada satu kendaraan?

Anda mungkin perlu mempertimbangkan beberapa sensor bahan bakar dalam satu kendaraan, jika kasusnya seperti berikut:

  1. Kendaraan memiliki dua atau lebih tangki bahan bakar. Umumnya, kendaraan tugas berat (truk atau kendaraan off-road) akan memiliki dua atau lebih tangki bahan bakar. Memasang sensor bahan bakar pada setiap tangki akan memberikan gambaran lengkap tentang tingkat bahan bakar. Dalam sistem pelacakan GPS dapat ditampilkan secara terpisah untuk setiap sensor dan sebagai nilai agregat dari semua sensor bahan bakar.

  2. Tangki bahan bakar kendaraan memiliki bentuk yang kompleks. Seperti yang sering terjadi pada peralatan pertanian, tangki bahan bakar mungkin memiliki bentuk yang disesuaikan atau terdiri dari dua bagian yang berbeda. Dalam hal ini diperlukan dua (atau lebih) sensor bahan bakar untuk memberikan pengukuran yang tepat. Pelacakan GPS dan sistem telematika akan menunjukkan nilai rata-rata dari semua sensor bahan bakar.

  3. Tangki bahan bakar kendaraan ekstra panjang. Tangki semacam itu biasanya dapat ditemukan di kemping atau kereta api. Dalam hal ini, seperti yang dapat Anda bayangkan, bahkan fluktuasi kecil dalam tangki akan mempengaruhi pembacaan sensor. Menggunakan dua sensor dan memasangnya secara diagonal di sisi yang berlawanan akan membantu menghilangkan masalah. Sistem pelacakan GPS akan menunjukkan nilai rata-rata dari kedua sensor bahan bakar. Tangki ekstra panjang (panjang dan hanya 4-6”/ 10-15 cm) sering digunakan di mobil. Dalam hal ini mungkin paling efisien untuk mempertimbangkan pemantauan level bahan bakar melalui CAN-data.

2. Output Sensor Bahan Bakar

Jika kendaraan Anda sudah dilengkapi dengan GPS tracker, tugas pertama adalah mengetahui merek dan jenis GPS tracker tersebut. Lalu periksa output yang tersedia pada GPS tracker untuk menentukan sensor bahan bakar yang sesuai. Jika GPS tracker mendukung sinyal analog dan digital (seperti Teltonika FMB 125), sensor bahan bakar dengan interface digital harus diutamakan.