top of page

Bagaimana Cara Mengirim Frozen Food?

Mengirimkan semua jenis makanan beku atau dingin memiliki tantangan tersendiri. Simak beberapa hal yang harus diperhatikan!

 

Pengiriman makanan beku dan dingin tanpa mengorbankan kualitas merupakan hal yang cukup rumit. Bahan makanan harus dijaga dengan baik dalam perjalanan untuk mempertahankan kesegaran kemasannya saat mencapai tujuan yang diinginkan.


Ketika makanan tidak dikemas dengan baik untuk menahan perubahan suhu yang ekstrim, makanan tersebut akan rusak atau terkontaminasi ketika cuaca terlalu dingin atau panas. Jika Anda adalah pengecer di e-commerce yang memasuki pasar makanan beku yang sensitif terhadap waktu, Anda harus memahami tantangan ini dan cara yang tepat untuk mengatasinya guna memastikan tidak terjadi kecelakaan saat pengiriman.


Statistik kunci untuk direnungkan:


Organisasi Pangan dan Pertanian PBB mengungkapkan hampir sepertiga dari makanan yang diproduksi setiap tahun, atau sekitar 1,3 miliar ton makanan senilai $680 miliar, rusak atau hilang.


Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan pangsa pasar makanan beku mencapai $291,8 miliar pada tahun 2019 . Diperkirakan akan mencapai $404,8 miliar pada tahun 2027, diterjemahkan ke CAGR sebesar 4,2% dari tahun 2020 hingga 2027.


Apakah Anda membobol pasar langsung ke konsumen atau mengirimkan makanan ke pengecer, inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang cara mengirimkan makanan beku.


Tantangan Pemenuhan Beku


Jika Anda adalah bisnis e-commerce di industri makanan dan minuman, Anda pasti memahami bahwa mengirimkan semua jenis makanan beku atau dingin memiliki tantangan tersendiri. Masalah-masalah ini meliputi:


Suhu Ekstrim



Semua jenis makanan, mulai dari buah-buahan dan sayuran hingga daging dan biji-bijian, mengandung sekitar 70-90% air. Makanan beku menciptakan kristal es, dan bentuk atau ukurannya dapat memengaruhi tekstur, rasa, dan akhirnya kualitas makanan.


Fluktuasi suhu, terutama yang berada di bawah titik beku, dapat memengaruhi ukuran dan bentuk kristal es. Saat suhu meningkat, beberapa kristal es kecil meleleh, sedangkan kristal es yang lebih besar terbentuk saat suhu menurun. Perubahan ini pada akhirnya merusak struktur seluler makanan sekaligus menurunkan kualitasnya. Oleh karena itu perlu adanya penjagaan suhu pada makanan beku selama pemenuhannya.


Kelembaban


Kelembaban, jika digabungkan dengan panas, menghadirkan ancaman yang signifikan terhadap makanan beku. Kelembaban yang tinggi dapat menyebabkan perubahan rasa dan warna jika makanan tidak dikemas dengan benar. Mengekspos bahan makanan pada kelembapan tinggi juga dapat mengakibatkan kontaminasi dan pembusukan.


Pembusukan


Pembusukan makanan adalah tantangan besar lain yang dihadapi vendor e-commerce setiap hari saat mengirimkan makanan beku. Jika makanan tidak dikemas dengan benar dengan kotak terisolasi yang ideal dan mengalami kondisi pendinginan yang tepat, kemungkinan makanan menjadi rusak meningkat secara substansial.


Masalah Kepatuhan


Idealnya, produk yang berbeda memerlukan suhu dan kelembapan yang berbeda selama transportasi. Regulator seperti OSHA juga menempatkan beberapa persyaratan kepatuhan untuk penyimpanan dingin, keamanan makanan freezer, dan kesegaran produk. Berada di depan untuk tetap patuh membutuhkan perencanaan besar-besaran, organisasi, dan sumber daya yang besar.


Misalnya, sistem pemantauan suhu tradisional 100% bergantung pada pengalaman operator. Ini berarti Anda harus berada di lokasi sepanjang waktu untuk mengelola seluruh sistem dan melakukan penyesuaian yang tepat jika suhu atau kelembapan berfluktuasi.


Cara Mengirim Makanan Beku


Sementara pemenuhan makanan beku mungkin tampak menakutkan, ada empat langkah sederhana yang harus diikuti untuk mendapatkan jalur yang benar.


Pastikan Kemasan yang Benar


Bahan kemasan yang ideal sangat ditentukan oleh jenis makanan yang Anda kirimkan. Beberapa opsi sempurna untuk kemasan ringan yang mudah rusak meliputi:

  • Kotak styrofoam

  • Paket terisolasi

  • Liner insulasi berisi udara

  • Bantalan terisolasi

Jika Anda memerlukan opsi pengemasan tugas berat, Anda dapat memilih wadah kaca dan berinsulasi. Pertimbangkan juga apakah menambahkan kemasan tambahan seperti pembungkus, kantong plastik kedap air, bantalan, dan insulasi akan membantu Anda mencapai lapisan perlindungan tambahan terhadap fluktuasi suhu.


Gunakan Material Cold Storage



Pilih bahan penyimpanan dingin yang sesuai tergantung pada apakah Anda menangani makanan beku atau dingin yang mudah rusak. Berikut ini adalah beberapa opsi untuk bahan penyimpanan dingin:


  1. Styrofoam: Dengan styrofoam, semakin tebal kemasannya, semakin sedikit cairan pendingin dan es yang Anda perlukan. Namun, kelemahan dari opsi ini adalah kemasan yang lebih berat pada akhirnya akan menyebabkan biaya tinggi.

  2. Paket es dan pendingin : Paket es dan pendingin gel dapat menjadi kompromi optimal antara biaya dan ruang. Meskipun paket es dan pendingin gel lebih terjangkau, mereka hanya bekerja dengan baik pada barang yang harus didinginkan tetapi tidak dibekukan.

  3. Es kering : Jika Anda memerlukan opsi yang membuat barang tetap beku untuk waktu yang lebih lama, gunakan es kering. Konon, es kering dapat meningkatkan biaya dan dokumen karena kiriman Anda dapat diperlakukan sebagai bahan berbahaya. Untuk menghindari masalah ini, pertahankan isi es kering per kemasan di bawah berat maksimum yang diperbolehkan yaitu 5,5 pon.


Pahami Persyaratan Pengangkut


Operator yang berbeda memiliki persyaratan berbeda untuk pengiriman beku, dan penting bagi Anda untuk memahami persyaratan operator Anda sebelum menandatangani garis putus-putus. Saat memilih jasa kurir yang ideal, perhatikan jenis barang, tujuan, dan seberapa cepat barang harus sampai ke sana.


Untuk kiriman yang mudah rusak, para ahli menyarankan Anda memilih jasa kurir yang menawarkan durasi transit maksimal 30 jam. Triknya adalah menggunakan berbagai jenis pengangkut untuk berbagai zona pengiriman yang Anda cakup.


Memenuhi Pesanan



Cara termudah untuk memastikan pemenuhan makanan beku yang tepat adalah dengan bermitra dengan 3PL untuk memenuhi pesanan. Mitra pemenuhan yang berspesialisasi dalam pemenuhan makanan beku memiliki keahlian dan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk memastikan pengiriman semua item makanan yang aman dan berhasil. 3PL menggunakan alat modern yang mengotomatiskan proses pengiriman, termasuk verifikasi jenis alamat dan pelacakan pesanan pemenuhan.


Sederhanakan Pemenuhan Pesanan Beku dengan Pergudangan Cerdas


Barang yang mudah rusak menyumbang lebih dari 70% dari semua barang yang dikirim ke seluruh Amerika Serikat. Namun, pengiriman barang yang mudah rusak selalu merupakan bisnis berisiko tinggi. Meningkatnya permintaan konsumen dan peraturan untuk ketertelusuran, peningkatan transparansi, dan kesegaran membuat proses pengiriman makanan beku jauh lebih membuat frustrasi dan rumit bagi pengecer dan operator e-commerce.


bottom of page