8 Tren Pergudangan yang Berlanjut di 2022


Manajemen pergudangan dan logistik terus berkembang. Mengelola gudang dalam iklim saat ini bisa menjadi tantangan. Lanskap ini mendorong perubahan dan mengungkapkan tren dan solusi baru untuk menjaga operasi tetap berjalan pada kinerja puncak. Menjelang akhir Q3 2022, berikut adalah delapan tren teratas yang terus mendominasi industri pergudangan.


1. Kekurangan Tenaga Kerja Akan Berlanjut


Salah satu tren terbesar yang tersisa untuk industri pergudangan pada tahun 2022 adalah kekurangan tenaga kerja. Ini telah menjadi perhatian para profesional pergudangan selama beberapa tahun sekarang, dan sepertinya tidak akan diselesaikan dalam waktu dekat.


Menurut survei terbaru dari Modern Shipper, 73% operator gudang tidak dapat menemukan tenaga kerja yang cukup. Ini naik dari 26% pada tahun 2021.


Secara alami, kenaikan biaya tenaga kerja menyertai kekurangan tersebut. Menghadapi kenaikan biaya, operasi gudang harus kreatif untuk dianggap sebagai majikan yang menarik. Mengintegrasikan robot bergerak otonom (AMR) dapat membantu menarik, melatih, dan mempertahankan karyawan sekaligus mengurangi waktu untuk produktivitas. 6 River Systems 'AMR, Chuck menggunakan sistem-directed picking yang memberdayakan rekanan untuk menjadi lebih produktif. Rekanan belajar cara memilih dengan Chuck dalam 15 menit, meningkatkan waktu mereka untuk produktivitas dibandingkan dengan pengambilan kereta tradisional dan pelatihan karyawan datang dengan biaya yang lebih rendah secara keseluruhan.


2. E-Commerce Akan Mengalami Lebih Banyak Pertumbuhan


Pada tahun 2021, penjualan e-niaga tumbuh 14,2% dibandingkan tahun 2020, dengan lebih banyak total penjualan ritel beralih ke e-niaga. Dengan volume pesanan yang lebih tinggi, pengiriman yang dipercepat, dan lebih sedikit tangan di lantai, operasi memerlukan bantuan untuk mengeluarkan pesanan. Fitur SLA Dijamin 6RS memungkinkan Anda untuk memperkenalkan fleksibilitas ke dalam operasi Anda dan mengurangi komplikasi bagi manajer lantai tanpa risiko mengorbankan tanggal pengiriman penting.


3. Kebangkitan Robotika


Berbagai bentuk robotika telah digunakan di gudang selama beberapa tahun sekarang, dan tingkat adopsi semakin cepat. AMR telah mengalami pertumbuhan yang spektakuler, dari $0,99 miliar pada tahun 2017 menjadi perkiraan $6,97 miliar pada tahun 2022, CAGR sebesar 47,6%. AMR membantu dengan mengurangi berjalan yang tidak perlu, meningkatkan kecepatan pemenuhan, dan memungkinkan rekan kerja menyelesaikan lebih banyak dalam waktu yang lebih singkat.Di gudang tradisional, karyawan dapat dengan mudah mencapai kelelahan karena berjalan lebih dari sepuluh mil per hari . Pengambilan yang diarahkan oleh sistem Chuck menghilangkan jarak berjalan kaki yang jauh dan waktu yang dihabiskan untuk mencari item. Setelah pengambilan atau pengisian selesai, Chuck secara mandiri melakukan perjalanan ke lokasi pengambilan berikutnya dan rekanan mengikuti tanpa harus mendorong kereta pick yang berat.


4. Peningkatan Jumlah SKU


Ekspektasi konsumen mendorong tren untuk menginventarisasi jumlah SKU yang lebih besar. Manajer gudang khawatir jika mereka tidak menyimpan barang yang bergerak lambat, pelanggan mereka akan beralih ke pemasok yang bersedia. Selain itu, gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi menyebabkan pergeseran dari berjuang untuk persediaan ramping menjadi memiliki item tambahan di tangan, untuk berjaga-jaga. Dengan pergeseran perilaku konsumen dan lebih banyak SKU yang tersedia, ada kebutuhan yang lebih besar untuk solusi pemenuhan yang fleksibel dan dapat dikonfigurasi yang mendukung metode pengambilan campuran seperti diskrit, batch, cluster, dan zona. Baik Anda memilih jeans atau komponen komputer, Chuck dapat dikonfigurasi untuk memilih dan mengangkut berbagai produk.


5. Generasi Milenial Menjadi Tenaga Kerja yang Lebih Besar


Dilahirkan antara tahun 1981 dan 1996, generasi milenial naik ke posisi kepemimpinan di gudang seiring dengan pensiunnya generasi sebelumnya. Milenium tumbuh dengan internet dan smartphone, dan mereka memiliki harapan yang berbeda dari pendahulu mereka. Jajak pendapat Gallup tahun 2020 menunjukkan bahwa, di atas segalanya, kaum milenial menginginkan majikan yang peduli dengan kesejahteraan mereka. Selain lebih banyak keseimbangan kehidupan kerja, pemimpin generasi baru ini menginginkan pekerjaan yang lebih terarah. Banyak tugas gudang yang kotor, membosankan, dan berpotensi berbahaya. Karena solusi 6RS mengurangi perjalanan jauh dan bagian pengambilan manual yang melelahkan, rekan kerja lebih aman dengan mengurangi risiko cedera di tempat kerjamemungkinkan mereka untuk fokus pada pekerjaan yang bernilai tambah. Elemen gamification hadir dengan solusi otomatisasi pemenuhan. Dengan menciptakan beberapa kompetisi persahabatan melalui kompetisi memetik harian, rekanan dari segala usia akan termotivasi untuk mendorong amplop jika mereka memiliki insentif.


6. Penanganan Pengembalian dan Pengisian Ulang Menjadi Semakin Penting


Penjualan online meningkat, yang pada gilirannya berarti pengembalian produk meningkat . Dalam kondisi terbaik, logistik terbalik bisa menjadi proses yang rumit. Setiap menit produk yang dikembalikan menunggu untuk diterima kembali dalam persediaan, ia kehilangan nilainya. Dengan kemampuan Pengembalian Putaway kami, lebih mudah untuk mendapatkan kembali di rak untuk memaksimalkan ruang gudang dan profitabilitas. Pengisian ulang pemrosesan juga harus menjadi prioritas utama untuk menjaga persediaan tetap ada. Untuk menghindari pengambilan singkat, buat proses pengisian ulang agar produk tidak tertinggal di pintu dok dan pesanan dapat diisi dengan benar.


7. Manajemen Risiko adalah Fokus


Pandemi COVID-19 tiba-tiba membuat operator gudang menyadari betapa rentannya mereka terhadap gangguan yang tidak terduga. Kesulitan besar dalam penempatan staf, keselamatan karyawan, dan penundaan rantai pasokan menjadi hal biasa. Akibatnya, manajemen risiko menjadi menonjol. Manajemen risiko berupaya mengambil tindakan pencegahan untuk meminimalkan gangguan pada operasi seperti penundaan, kerusakan produk, dan ancaman terhadap keselamatan karyawan. Lalu ada pertanyaan tentang guncangan ekonomi – dan, tentu saja – penyakit. Meskipun kekurangan tenaga kerja dan permintaan yang tidak terduga, operasi harus memenuhi pesanan dengan cepat dan benar untuk memenuhi harapan pengiriman. 6RS AMR menyediakan pendekatan yang diarahkan pada sistem yang mengurangi risiko dan kesalahan manusia. Dengan menavigasi jalur terpendek di seluruh gudang, karyawan lebih produktif memilih untuk memilih.


8. Pemenuhan Omnichannel – Konsumen Menginginkannya


Maraknya e-commerce seiring dengan pandemi global menyebabkan segala macam kebiasaan belanja baru selama beberapa tahun terakhir. Kami melihat beberapa pelanggan beralih ke pembelian online dan pengambilan di toko (BOPIS), dengan bonus tambahan pengambilan di tepi jalan. Beberapa pelanggan di dalam toko online untuk mencari penawaran dan mengirimkan produk ke rumah mereka atau untuk memesan warna atau ukuran yang berbeda dari toko lain. Yang lain mengharapkan opsi untuk membeli secara online dan kembali di toko. Seperti yang kita lihat e-commerce mulai melambat, belanja di dalam toko melihat pertumbuhan lagi dengan peningkatan 8,2% pada tahun 2021 dibandingkan tahun sebelumnya.


Karena konsumen menuntut lebih banyak cara untuk berbelanja, pengecer mengubah gudang mereka dan memperluas ke toko gelap atau gudang pop-up untuk mengakomodasi pemenuhan omnichannel. Dengan peralihan dari pengambilan peti dan palet penuh ke pengambilan masing-masing untuk langsung ke konsumen (D2C), manajer gudang perlu melengkapi fasilitas mereka dan menyesuaikan strategi pengambilan mereka. Memastikan visibilitas inventaris di seluruh organisasi akan menjadi kunci keberhasilan pemenuhan omnichannel.


Kesimpulan

Saat kita mendekati Q2 2022, wajar untuk mengatakan kekurangan tenaga kerja akan terus berlanjut dan gangguan rantai pasokan masih tidak dapat diprediksi. Apa pun yang terjadi, keserbagunaan dan mitigasi risiko harus menjadi perhatian utama bagi manajer operasi/gudang. Dengan solusi pemenuhan yang fleksibel, Anda akan dapat melenturkan tenaga kerja yang Anda miliki, meningkatkan produktivitas untuk mengakomodasi permintaan yang berubah-ubah, dan mendukung pemenuhan omnichannel.