• Bella

6 Trend Management Transportasi Logistik

Updated: Aug 24


Dengan munculnya e-commerce dan meningkatnya literasi digital di kalangan konsumen, industri logistik global telah berubah secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir yang mendorong konsumen di negara maju dan berkembang untuk mengikuti tren logistik yang akan datang. Berikut merupakan tren logistik terbaru yang dapat membantu Anda dalam mengidentifikasi peluang dalam pasar dan mengembangkan strategi yang efektif untuk mengoptimalkan posisi pasar mereka.

1. Digitalisasi Industri Logistik Dengan digitalisasi membentuk hampir semua industri di seluruh dunia, industri logistik tidak terkecuali. Meningkatnya literasi digital dan kesadaran konsumen tentang penggunaan berbagai platform online untuk membuat keputusan pembelian yang disesuaikan, digitalisasi industri logistik telah muncul sebagai tren utama yang mendapatkan traksi maksimal. Penggunaan digitalisasi dalam industri logistik selanjutnya diharapkan akan membawa pengurangan yang signifikan dalam biaya pengadaan dan rantai pasokan sambil memberikan dorongan yang cukup besar terhadap pendapatan keseluruhan. Integrasi saluran digital dalam industri logistik adalah tren logistik penting lainnya yang memungkinkan penyedia layanan logistik untuk memberikan transparansi kepada pelanggan sambil mengoptimalkan solusi untuk meningkatkan keselamatan dan efisiensi. 2. Otomasi Logistik dan IoT


Otomatisasi telah mendapatkan daya tarik dalam industri logistik juga dengan adopsi Internet of Things (IoT) yang berkelanjutan. Dimulainya logistik 4.0 adalah salah satu tren logistik utama yang mengubah pasar rantai pasokan global. Kekurangan termasuk keterlambatan transportasi, kesalahan operator, pemantauan kargo yang buruk, kegagalan IT yang ketinggalan zaman, dan pencurian sedang diatasi dengan integrasi IOT dalam industri logistik. Selain itu, generasi berikutnya dari manajemen rantai pasokan yang sukses diharapkan untuk meningkatkan IoT dan komputasi tepi untuk menghasilkan wawasan otomatis real-time. 


3. Hadirnya 3PL dan 5PL


Proliferasi logistik pihak ketiga (3PL) dan logistik pihak kelima (5PL) diperkirakan akan mempercepat pasar logistik global selama periode yang diperkirakan. Selama 2017, 3PL mampu memberikan kontribusi tertinggi ke pangsa pasar logistik global. 3PL bertanggung jawab untuk mencakup berbagai kebutuhan transportasi dan logistik end-to-end termasuk mengangkut barang, memelihara log inventaris, dan asuransi perjalanan, dan menawarkan perisai terhadap kerugian properti. Selain itu, menurut pasar pengiriman ekspres Technavio di Brasil, 3PL adalah salah satu kemajuan dalam outsourcing rantai pasokan, yang memberikan penurunan biaya pengadaan serta mengurangi waktu pengiriman. Kompleksitas yang meningkat di pasar rantai pasokan global semakin memastikan penerapan 5PL, di mana, penyedia solusi 5PL sering menghubungkan e-bisnis untuk mencapai target biaya minimum.


4. Pengiriman Mileage Terakhir yang Efisien


Dengan semakin meningkatnya proliferasi perusahaan e-commerce, penyediaan pengiriman last mile yang efisien menjadi saksi kenaikan besar untuk menjadi salah satu aspek paling penting dalam menciptakan diferensiasi layanan di antara para pesaing. Selain itu, mendapatkan paket dalam hari pengiriman yang sama hampir umum di hari-hari ini, menghasilkan pertumbuhan pasar pengiriman hari yang sama di AS. Bisnis juga menyaksikan penekanan yang lebih besar pada termasuk opsi pengiriman hari yang sama di seluruh industri termasuk obat-obatan dan makanan dan minuman. Selain itu, bersamaan dengan pengiriman pada hari yang sama, konsumen juga mengharapkan tingkat layanan yang lebih tinggi sambil mendorong pengecer besar termasuk Walmart dan Amazon untuk menambah divisi pengiriman jarak jauh DIY terakhir di perusahaan mereka sendiri alih-alih alih-alih outsourcing. Konsekuensinya, upaya terus menerus dari perusahaan logistik untuk menawarkan pengiriman last mile yang efisien adalah tren logistik lain yang diharapkan menawarkan pertumbuhan pasar logistik yang menjanjikan selama periode yang diperkirakan. Kebutuhan untuk mendapatkan pesanan tidak hanya tepat tetapi sempurna juga akan memungkinkan perusahaan untuk menawarkan kepuasan pelanggan.


5. Adopsi Analisis Data dan Logistik Data Besar


Penggunaan Big Data dan Analisis Data dalam industri logistik memungkinkan beberapa pemangku kepentingan yang terlibat dalam bisnis untuk membuat keputusan pembelian yang terinformasi. Perusahaan sekarang menggunakan data besar untuk mengantisipasi periode sibuk, potensi kekurangan pasokan di masa depan dan wawasan lainnya untuk membuat keputusan strategis untuk meningkatkan posisi pasar mereka dan menawarkan keunggulan kompetitif yang signifikan dibandingkan mitra lainnya. Selain itu, sesuai dengan Dewan Profesional Manajemen Rantai Pasokan, lebih dari 90% pengirim dan perusahaan logistik pihak ketiga memperkirakan bahwa pengambilan keputusan berbasis data sangat penting untuk kegiatan rantai pasokan karena data besar meningkatkan kualitas dan kinerja dengan menawarkan pasokan yang efektif dan perkiraan permintaan, manajemen inventaris, optimalisasi rute, dan manajemen tenaga kerja yang efisien, pada gilirannya, mendorong pertumbuhan pasar logistik pihak ketiga global selama periode yang diperkirakan.


6. Keselamatan Logistik Menjadi Prioritas Utama

Dengan konektivitas yang lebih besar ke internet, ada kekhawatiran yang meningkat di antara perusahaan-perusahaan yang berkaitan dengan keamanan siber dan keamanan logistik. Selain itu, perlindungan data pribadi konsumen adalah masalah utama lainnya yang menjadikan keamanan solusi logistik sebagai salah satu prioritas teratas. Peretasan terus-menerus ke situs web perusahaan e-commerce termasuk Amazon, Walmart dan lainnya telah mengungkapkan potensi ancaman keamanan dunia maya. Ini semakin mendorong penyedia logistik untuk lebih fokus pada penawaran solusi logistik yang aman. Menurut pasar logistik aman global Technavio, berbagai perusahaan logistik termasuk FedEx dan International Post Corporation menggunakan teknologi seperti identifikasi otomatis dan pengambilan data (AIDC) untuk menjaga pengiriman barang secara real-time, pada gilirannya, menghasilkan pasar untuk mendaftarkan CAGR mendekati 7% pada tahun 2022.

0 comments
waicon2.png